Sabtu, 08 Juni 2013

PEMUDA DI TENGAH ARUS GLOBALISASI

Ditengah arus globalisasi yang kian deras masuk dan tumbuh bersama disemua kalangan masyarakat Indonesia, menimbulkan berbagai dampak yang luar biasa. Diakui atau tidak secara tidak langsung kita sudah biasa melihat dan merasakan sendiri akibat dari perkembangan globalisasi ini baik itu secara positif maupun sebaliknya. Terlepas dari itu semua, masyarakat Indonesia kaum remaja khususnya merupakan kalangan yang paling besar tingkat pengaruhnya terhadap perkembangan globalisasi itu sendiri. Tentunya ini memberikan efek yang cukup besar bagi bangsanya sendiri. Sebagai contoh kecil banyak dikalangan remaja Indonesia yang saat ini telah menunjukkan berbagai sikap baik secara langsung maupun tidak langsung yang mencerminkan dunia luar yang sudah jelas tidak sesuai dengan kepribadian bangsa. Disadari atau tidak, remaja Indonesia tergolong remaja yang mudah terpengaruh dengan hal baru dari dunia luar. Apa lagi banyak yang bilang bahwa masa muda adalah masanya untuk mencoba segala hal baik itu yang baru dikenal maupun yang sudah lama dikenal.
Hal ini jelas semakin mempertegas bahwa kaum remaja merupakan sasaran empuk dari globalisasi. Berbagai jenis ekspresi mulai dari cara berbicara, berprilaku, tindakan, bahkan pada cara berpakaian yang cenderung meniru budaya luar ( gaya barat ). Ini sebenarnya merupakan ancaman besar bagi semua kalangan masyarakat, dimana banyak remaja kita yang sudah berprilaku diluar jati diri kebangsaan mereka sendiri. Padahal sesungguhnya bangsa yang besar itu tergantung dengan bagaimana pemudanya mampu menujukkan sikap nasionalisme dan pengaruh yang baik dalam meningkatkan jati diri bangsanya.
Sebagai tulang punggung bangsa sekaligus pemegang tongkat estapet pembangunan peran pemuda sangat signifikan bagi maju mundurnya bangsa ini. Indonesia merupakan negara yang besar, negara yang kaya, negara yang memiliki semua yang tidak dimiliki negara lain, ini bisa menjadi suatu keuntungan dan nilai lebih dalam meningkatkan kualitas dan jati diri bangsa dimata dunia. Dalam hal ini pemuda memilik peran yang besar untuk mewujudkannya. Banyak hal yang bisa dilakukan remaja Indonesia untuk meningkatkan kembali kecintaan mereka terhadap bangsanya sendiri, dan itu bisa dimulai dari hal yang sederhana. Cintai budaya kita, pelajari kebudayaannya, ambil pelajarannya, dan perkenalkan di dunia luar. Mungkin itu salah satu hal sederhana yang bisa dilakukan.

Maju mundurnya suatu bangsa , atau baik buruknya perkembangan suatu bangsa itu semua tergantung dengan bagaimana peran dan semangat para pemudanya. Semakin derasnya arus globalisasi yang membanjiri di setiap elit kalangan masyarakat, tentu tidak semestinya kita terima dan telan begitu saja, justru bagi kaum muda khususnya harus mampu mebedakan, mana manfaat yang selayaknya diambil dan mana akibat buruk yang harus dijauhi. Ini merupakan komitmen penting bagi kaum muda untuk bagaimana menciptakan generasi penerus  bangsa yang ideal, berkualitas dan memiliki integritas. Bangsa Indonesia akan semakin bernilai dimata dunia apabila mampu memproduksi kaum muda yang memberikan prestasi harum dikancah internasional. karena sesungguhnya pemuda yang baik adalah yang memikirkan masa depan bangsanya.

Kamis, 06 Juni 2013

Arti Pemuda untuk Bangsa

 PEMUDA untuk BANGSA


          Di antara banyak orang-orang penting dari bangsa ini, pemuda adalah salah satu unsur yang berperan paling signifikan dalam rangka membangun kembali bangsa dengan penanaman nilai nasionalimse yang sejati. Semua kalangan tau bahwa pemuda itu penerus bangsa, akan tetapi jika tidak dipupuk sejak dini maka harapan itu dirasa hanya sia-sia. Pemudalah yang selama ini telah mewarnai laju sejarah dan dinamika pejuangan bangsa. Untuk itu kita pelu membangun jiwa dan pemikiran pemuda yang lebih berkualitas demi mengidamkan perubahan bangsa yang semakin baik.

          Sejarah telah menorehkan tintanya, bahwa setiap momen penting perubahan banga ini senantiasa melibatkan kaum muda sebagai lokomotif penggeraknya. Ini semakin menegaskan bahwa arti pemuda bagi bangsa ini tidak bisa dinilai hanya sebatas perjuangan biasa. Banyak yang bisa dilakukan kaum muda di negeri tercinta ini sebagai langkah baru demi kemajuan bangsa. Memulai perubahan itu dari hal kecil tapi bisa dilakukan dengan cara sederhana maupun special. Indonesia dikenal dunia sebagia Negara yang kaya akan segalanya, alam, suku,budaya, dan lain sebagainya. Pemuda senantiasa bisa memanfaatkan momen ini sebagai langkah menunjukan bahwa kaum muda bukan sekedar pelengkap akan tetapi bisa menjadi leader utuk kebaikan bangsanya.    

          Saat ini diakui atau tidak semangat pemuda kian hari kian merosot. Semua hal dinegeri ini dilakukan dengan pertimbangan politik, untuk kepentingan golongan dan pribadi. Pemuda disinyalir krisis jiwa nasionalisme akibat ulah ini. Mulai hari ini pemuda bisa kembali bangkitkan jiwa itu, Perkenalkan alam kita pada dunia, tunjukan kecintaan kita akan suku dan budaya bangsa, jadilah pemuda yang bangga akan kekayaan bangsanya untuk tumbuhkan semangat nasionalisme yang menggebu.

          Semua ini bisa terwujud jika kita berani berkomitmen membangun generasi muda yang berkualitas, menjadi calon pemimpin negeri yang menjanjikan, bijak dan ideal. Pepatah bijak mengatakan “ Bergeraklah. Karena orang yang diam tidak akan menghasilkan apa-apa”. Baik buruknya suatu negeri, itu tergantung pada pemudanya. Kecintaan generasi muda pada bangsa, akan mampu mengantarkan bangsa ini menjadi negara yang tidak hanya berpangaruh secara nasional akan tetapi juga di dunia internasional.
         



          


Selasa, 28 Mei 2013

Masa Muda dan Bangsa

Masa muda pada umumnya dapat dipandang sebagai suatu tahap dalam pembentukan kepribadian manusia dalam proses mencari jati diri. Posisi generasi muda dalam masyarakat adalah sebagai penerus cita-cita perjuangan bangsa, masa depan suatu bangsa ini terletak pada generasi mudanya sebab merekalah yang nantinya menggantikan generasi sebelumnya dalam memimpin bangsa. Suatu harapan yang sangat besar terhadap generasi muda ini.
 Pada sisi lain hal itu menimbulkan suatu tanggung jawab yang sangat besar yang harus dipikul oleh generasi muda . Artinya generasi muda harus menjadi sosok yang mampu memenuhi harapan tersebut. Oleh karena itu, hal-hal yang menghambat kemajuan harus diganti dengan hal-hal baru sesuai dengan tuntunan dan perkembangan masyarakat, yaitu dengan dibekali ilmu pengetahuan dan pengarahan tentang pengembangan generasi muda menuju kepada penguasaan ilmu pengetahuan dan keterampilan kerja . Salah satu cara dalam memperoleh bekal pengetahuan tersebut dapat melalui pendidikan baik formal maupun nonformal baik itu pendidikan dasar maupun pendidikan tinggi. Dengan bekal seperti itu setiap pemuda Indonesia akan semakin bernilai dalam proses pembangunan. Dan makin membenarkan arti serta makna “ Pemuda adalah Harapan Bangsa”.
Generasi muda atau pemuda diaktakan sebagai tulang punggung negara. sering kali dikatakan oleh kebanyakan orang nasib bangsa akan ditentukan oleh generasi mudanya. oleh karena itu wancana-wancana mengenai nasionalisme maupun wawasan kebangsaan menjadi sangat penting untuk memajukan generasi muda agar lebih berkualitas.
B. Peranan Pemuda Dalam Menyongsong Masa Depan Bangsa
Pemuda adalah bagian dari masyarakat. seperti dikatan oleh I. Basis Susilo, bahwa pemuda merupakan salah satu unit atau salah satu kelompok sosial dalam masyarakat. keberadaan pemuda dalam politik domestik hampir disetiap negara, pasti memiliki peran penting. sebagai contoh, perjuangan bangsa indonesia dalam meraih kemerdekaan, mempertahankan kemerdekaan, ataupun saat perjuangan menanamkan demokrasi di Indonesia, terdapat peran pemuda. seperti yang di jelaskan oleh Masdiana, bila melihat ada sejarah perjalanan bangsa Indonesia. kiprah kaum muda selalu mengikuti tapak-tapak penting sejarah. pemuda selalu menjadi kekuatan utama dalam proses modernisasi dan perubahan.
          peran generasi muda dalam kehidupan berbangsa dan bernegara tidak hanya berkecimpung dalam persoalan kemerdekaan atau kental di negara berkembang saja. Jepang sebagai negara maju, memposisikan generasi mdanya sebagai unit yang penting untuk menentukan nasib bangsa kedepan. Negara-negara maju termasuk jepang juga menanamkan terus nasionalisme dan patriotisme di kalangan pemudanya.
          Dengan kata lain generasi muda sangat berpengaruh untuk menentukan masa depan bangsa. bila suatu negara sudah membimbing generasi mudanya ke hal yang positif, bukan tidak mungkin negara tersebut akan mempunai masa depan yang cerah.

Kondisi kehidupan bangsa yang kurang menguntungkan serta kompleksnya permasalahan yang dihadapi generasi muda sekarang ini menuntut adanya penyikapan dalam bentuk peran aktif membangun tatanan berbagai aspek kehidupan sehingga mampu membangun dan mengembangkan kembali sendi-sendi dasar kehidupan bangsa yang mampu membawa pencerahan pembangunan bangsa Indonesia ke depan.
Ø  Urgensi penyikapan pemuda yang kontekstual dengan permasalahan sekarang antara lain sebagai berikut :
o    Meningkatkan integritas moral dan ketakwaan terhadap Tuhan YME dalam kerangka membangun ketahanan mental dan nilai-nilai budaya bangsa dari ancaman pengaruh budaya asing ( westernisasi ) yang semakin menggejala.
o    Memupuk Idealisme, Patriotisme, Cinta tanah air, Persatuan dan Kesatuan serta solidaritas pemuda untuk memperkokoh tetap tegaknya Negara Kesatuan RI berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
o    Meningkatkan kualitas SDM melalui penguasaan IPTEK memasuki era Globalisasi yang diwarnai dengan tingginya tingkat kompetitif antar bangsa dan pasar bebas (AFTA 2004).
o    Membangun motivasi wirausaha pemuda dalam rangka menumbuhkan kepeloporan dan kemandirian pemuda secara social ekonomi.
o    Membangun tatanan kehidupan social budaya menuju terwujudnya masyarakat madani, yakni masyarakat yang tertib demokratis, dan sejahtera lahir batin.
C. Potensi Generasi Muda dalam Masyarakat
Generasi muda adalah sebagai sumber daya manusia yang amat potensial bagi pembangunan, menempati lapisan terbesar dalam anggota masyarakat. Sumber ini tidak penah habis, satu kekayaan nasional yang tidak terhingga harganya. Menjadi berharga kalau disiapkan sebagai kader pembangunan.
Berikut adalah beberapa contoh potensi yang dimiliki oleh generasi muda :
·         Generasi Muda yang Progresif
Generasi muda memiliki kecenderungan untuk bersikap antusias dalam menghadapi berbagai isu, baik yang terkait langsung maupun tidak langsung dengan kehidupan mereka sehari-hari. Selain itu, idealisme yang terkandung dalam jiwa dan pikiran generasi muda memungkinkan generasi muda untuk memainkan peranan penting dalam kelangsungan hidup berbangsa dan bernegara. Di sisi lain generasi muda yang progresif adalah generasi muda yang mampu dan dapat berfikir kritis dalam menghadapi realitas sosial politik yang sedang terjadi. Dengan memanfaatkan potensi ini, diharapkan ada sebuah peluang untuk menciptakan masa depan yang lebih damai bagi generasi berikutnya.
·         Generasi Muda yang Nasionalis
Nasionalisme merupakan sikap dan tingkah laku individu atau masyarakat yang merujuk pada loyalitas dan pengabdian terhadap bangsa dan negaranya. Namun, secara empiris, nasionalisme tidak sesederhana definisi itu karena Nasionalisme adalah sebuah ideologi yang dapat dilihat sebagai hasil peradaban manusia dalam menjawab tantangan hidupnya. Dengan demikian, ideologi memiliki fungsi mempolakan, mengkonsolidasikan dan menciptakan arti dalam tindakan masyarakat. Ideologi yang dianutlah yang pada akhirnya akan sangat menentukan bagaimana generasi muda memandang sebuah persoalan dan harus berbuat apa untuk mensikapi persoalan tersebut.
D. Tantangan dan Permasalahan Generasi Muda
                Namun di samping itu setiap generasi senantiasa dihadapkan pada situasi, kondisi, tantangan dan permasalahan yang berbeda. Problem itu disebabkan karena akibat dari proses pendewasaan seseorang, penyesuaian dirinya dengan situasi yang baru timbulah harapan setiap pemuda akan mempunyai masa depan yang lebih baik dari pada orang tuanya.
Berbagai macam permasalahan generasi muda yang muncul pada saat ini antara lain:
·         Menurunnya jiwa idealisme, patriotisme dan nasionalisme dikalangan masyarakat termasuk jiwa pemuda.
·         Kekurang pastian yang dialami oleh generasi muda terhadap masa depannya.
·         Belum keseimbangannya antara jumlah generasi muda dengan fasilitas pendidikan yang tersedia, baik yang formal maupun non formal.
·         Kekurangan lapangan dan kesempatan kerja serta tinggi nya tingkat pengangguran dan setengah pengangguran dikalangan generasi muda mengakibatkan berkurangnya produktifitas oleh nilai-nilai kekuasaan dan sebagainya.
·         Masih langkanya pengalaman-pengalaman yang dapat merelefansikan pendapat sikap dan tindakanya dengan kenyataan yang ada.
Namun dengan adanya kerjasama antar orang tua, sekolah/universitas, masyarakat, dan pemerintah dalam menanggulangi masalah ini agar tercipta lingkungan yang kondusif, maka generasi muda Indonesia senantiasa mampu menjawab setiap tantangan dan permasalahan yang dihadapi pada zamannya.
Contoh Hubungan Masyarakat dengan Generasi Muda
          2 bulan yang lalu, saya bersama teman-teman pramuka saka bahayangkara polsek setu ,, mengajar pramuka disalah satu sekolahan, sebuah daerah terpencil di daerah setu tepatnya di ( cisaat ), bekasi. di sana saya melakukan pengajaran dasar dan teknik gerakan pramuka dengan cara memberikan materi dan contoh, saya merasa sangat senang bisa membagi ilmu dan pengalaman saya selama menjadi anggota saka bhayangkara polsek setu, disitulah tumbuh jiwa patriotnisme saya bagaimana sahabat” kita da saudara” kita sangat butuh ilmu pengetahuan.

Kesimpulan saya adalah : Pemuda merupakan satu identitas yang potensial sebagai penerus cita-cita perjuangan bangsa dan sumber insani bagi pembangunan Negara bangsa dan agama. Selain itu pemuda/mahasiswa mempunyai peran sebagai pendekar intelektual dan sebagai pendekar sosial yaitu bahwa para pemuda selain mempunyai ide-ide atau gagasan yang perlu dikembangkan selain itu juga berperan sebagai perubah Negara dan bangsa ini. Oleh siapa lagi kalau bukan oleh generasi selanjutnya maka dari itu para pemuda harus memnpunyai ilmu yang tinggi dengan cara sekolah atau dengan yang lainnya, dengan begitu bangsa ini akan maju aman dan sentosa.

Secara definitif seseorang dianggap pemuda jika dari sisi usia adalah dalam bentangan usia 10-24 tahun. Di sisi lain, seseorang bisa saja dianggap muda jika yang bersangkutan memiliki semangat sebagaimana kaum muda. Bisa jadi usianya tua kira-kira 40 tahunan akan tetapi masih berjiwa muda.
Generasi muda adalah the leader of tomorrow. Makanya di tangan kaum mudalah nasib sebuah bangsa dipertaruhkan. Jika kaum mudanya memiliki semangat dan kemampuan untuk membangun bangsa dan negaranya, maka sesungguhnya semuanya itu akan kembali kepadanya. Hasil pembangunan dalam aspek apapun sebenarnya adalah untuk kepentingan dirinya dan masyarakatnya.
Para generasi pendahulu telah menghasilkan karya besar bagi bangsa ini. Kemerdekaan bangsa merupakan karya monumental yang luar biasa yang dihasilkan oleh para founding fathers negeri ini, yang tidak lain adalah para pemuda. Kemerdekaan bangsa ini bukan dihasilkan melalui warisan para penjajah, namun dihasilkan melalui tercecernya keringat dan darah, semangat dan aktivitas, retorika dan diplomasi yang dilakukan oleh para pendahulu.
Peran pemuda dalam sejarah negara dan bangsa Indonesia pertama kali dapat dilihat dari kebangkitan bangsa tahun 1908 atau tepatnya ketika berdiri Boedi Oetomo tanggal 20 Mei 1908. Melalui proses kebangkitan bangsa ini, maka para pemuda telah menggelorakan semangat agar bangsa Indonesia menjadi bangsa yang tidak terserak-serak dalam arti wilayah, suku, ras, agama dan sebagainya akan tetapi telah memiliki kesadaran berorganisasi sebagai persyaratan untuk kebangkitan nasional. Mereka dikenal sebagai generasi 08.
Salah satu tonggak lain, persatuan dan kesatuan bangsa sebenarnya ketika terjadi Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1928. Hal ini berarti bahwa pemuda telah memiliki peran yang sangat signifikan dalam proses pembentukan negara kesatuan Republik Indonesia. Melalui Sumpah Pemuda: Satu Nusa, Satu Bangsa dan Satu Bahasa Indonesia merupakan titik awal bagi proses pembentukan negara bangsa yang kemudian dikenal sebagai negara dan bangsa Indonesia. Kongres para pemuda di tahun tersebut tentunya tidak bisa dibayangkan seperti rapat umum di zaman sekarang. Rapat Umum para pemuda kala itu tentu berada di bawah bayang-bayang kekuasaan kaum kolonialis, sehingga akan terdapat banyak kesulitan yang dihadapi. Meskipun begitu, para pemuda dengan sangat antusias dan semangat akhirnya dapat mencetuskan gagasan mengenai Indonesia pasca penjajahan, Indonesia merdeka. Mereka inilah yang kemudian disebut sebagai generasi tahun 28.
Generasi muda kemudian juga berhasil menorehkan tinta emas bagi perjalanan bangsa ini ketika di tahun 1945 kembali mereka merenda dan mengimplementasikan gagasan mengenai satu nusa, satu bangsa dan satu bahasa dalam bentuk kemerdekaan bangsa, yang teks proklamasinya dibacakan oleh Ir. Soekarno tepat jam 10 tanggal 17 Agustus 1945. Melalui proklamasi kemerdekaan ini, maka  bangsa Indonesia yang selama ini tidak  memiliki kedaulatan yang terfragmentasi dalam kerajaan-kerajaan, maka menyatu menjadi satu yaitu bangsa Indonesia.  Lagu Satu Nusa Satu Bangsa yang sering dikumandangkan pada waktu upacara merupakan simbol dan substansi dari menyatunya segenap elemen bangsa Indonesia. Mereka dikenal sebagai generasi 45.
Ketika terjadi krisis kekuasaan akibat gerakan makar yang dilakukan oleh PKI di tahun 1966, maka pemuda juga bangkit melakukan perlawanan. Para aktivis organisasi kemahasiswaan, seperti GMNI, PMII, HMI, PMKRI, GMKI dan segenap elemen mahasiswa melakukan tiga tuntutan rakyat (Tritura) yang sangat dikenang, yaitu: Bubarkan PKI, Bersihkan pemerintahan dari unsur-unsur PKI dan Turunkan harga. Tritura ini menjadi salah satu power pressure bagi pemerintahan Orde Lama untuk melakukan berbagai perubahan sehingga memunculkan Orde Baru yang kemudian berkuasa dalam puluhan tahun. Mereka dikenal sebagai generasi 66.
Kekuasaan Orde Baru yang tiranic, gigantic and powerfull ternyata juga tidak mampu menghadang kekuatan mahasiswa yang di tahun 1998 melakukan berbagai aksi untuk menurunkan Jenderal Besar Soeharto dari panggung kekuasaan. Melalui gerakan people power akhirnya kekuasaan otoriter Soeharto pun harus berakhir. Gerakan mahasiswa yang terjadi saat itu sungguh sekali lagi membuktikan bahwa mahasiswa memiliki kekuatan untuk melakukan perubahan sosial. Melalui gerakan mahasiswa tersebut maka muncullah Orde reformasi yang berlangsung sekarang. Mereka dikenal sebagai generasi 98.
Mencermati terhadap gerakan para pemuda ini, maka kiranya tidak salah jika kemudian para pemuda dapat menjadi agent of social change, baik dalam skala nasional maupun lokal. Gerakan para pemuda dalam kiprahnya ini juga memberikan catatan bahwa ada siklus 20 tahunan, di mana para pemuda memainkan peranan signifikan dalam kehidupan bangsa dan negara.